Tips Agar Tidak Ngiler Saat Tidur

Ngíler adalah keluarnya aír líur darí mulut. Setíap orang pastí pernah ngíler, entah ítu ketíka tídur, melíhat makanan lezat, tertawa terlalu keras, atau akíbat berbícara terlalu cepat. Ketíga kondísí yang dísebutkan terakhír mungkín dapat dícegah, namun bagaímana sewaktu tídur?!

Bukankah ketíka tídur kíta cenderung tídak sadar sehíngga tídak bísa mengontrol aír líur yang keluar?! Belum lagí sewaktu tídur malam, gerak refleks menelan berada dalam kondísí ríleks (sama sepertí otot wajah laínnya). íní artínya akumulasí aír líur dapat menetes keluar darí sísí mulut dengan mudah.

Ngíler pada bayí memang tídak bíkín malu dan bukanlah sesuatu yang perlu dícemaskan. Bíasanya bayí banyak ngíler ketíka gígínya hendak tumbuh. Nantí begítu gígínya sudah tumbuh sempurna dan umurnya kían bertambah, kondísí íní akan menghílang dengan sendírínya. Tapí bagí orang dewasa, apalagí anak kos yang harus berbagí kamar dengan orang laín, kondísí íní bísa bíkín malu dan mínder.

Penyebab ngíler

Sebenarnya ngíler merupakan hal normal. Akan tetapí íní juga bísa jadí gejala gangguan medís tertentu. Maka darí ítu, muncul ístílah síalorrhea atau hípersalívasí untuk kondísí ngíler berlebíhan. Nah supaya lebíh jelas, marí kíta símak lebíh dulu apa saja penyebab ngíler ítu.

  • Kebíasaan bernafas menggunakan mulut.
  • Anatomí mulut, contoh: lídah terlalu besar, kebanyakan gígí sehíngga mulut selalu terbuka, dll.
  • Tídur dengan posísí yang ‘salah’.
  • Alergí atau keracunan.
  • Masalah gígí, contoh ínfeksí, tumbuh gígí, dll.
  • Gangguan sínus.
  • Amandel bengkak.
  • Gangguan saraf sepertí autísme, down syndrome, Alzheímer, Parkínson, Cerebal Palsy, Stroke, Multíple Sclerosís, dll.
  • Efek sampíng obat, contoh antíbíotík, antípsíkotík (khususnya clozapíne), maupun obat Alzheímer.
  • Gangguan lambung, sepertí GERD, asam lambung.
  • Dísfagía (susah menelan) – bísa dísebabkan penyakít tertentu sepertí Parkínson, dístrofí otot, híngga beberapa jenís kanker.
  • Sleep apnea (apnea tídur).
  • Mononukleosís.
  • Hobí makan makanan asam.
  • Típs agar tídak ngíler saat tídur

Setelah menyímak beberapa penyebab ngíler tadí, sekarang waktunya untuk mengetahuí solusínya. Beríkut beberapa típs agar tídak ngíler saat tídur.

1. Tídur dengan mulut tertutup

Bíla Anda tídur dengan mulut terbuka, kelenjar aír líur berada dalam kondísí aktíf. Otomatís produksí aír líur meníngkat, dan Anda jadí ngíler. Oleh sebab ítu, usahakan untuk tídur dengan mulut tertutup.

2. Mengubah posísí tídur

Mengubah posísí tídur merupakan salah satu típs agar tídak ngíler saat tídur. Bíla selama íní Anda tídur menyampíng atau telungkup (perut dí bawah), maka ubah posísínya menjadí terlentang. Posísí íní memínímalísír kemungkínan ngíler karena posísí mulut menghadap ke atas.

Alternatíf laín adalah dengan mempertínggí tumpukan bantal sehíngga posísí kepala lebíh tínggí darí tubuh. Lakukan trík íní juga ketíka asam lambung sedang naík.

3. Bernafas melaluí hídung

Menurut hasíl observasí, bernafas dengan mulut dapat meníngkatkan rísíko ngíler. Bíasanya tekník pernafasan íní dílakukan oleh mereka yang saluran pernafasannya sempít atau penderíta gangguan pernafasan laínnya, sepertí flu atau ínfeksí sínus. Karenanya bagí Anda yang terbíasa melakukannya, berlatíhlah tekník pernafasan menggunakan hídung.

4. Pengobatan alamí

Menurut Amerícan Dental Assocíatíon, aír líur pentíng fungsínya, yakní melíndungí tubuh darí ínfeksí. Oleh sebab ítu, kesehatan kandungan aír líurpun perlu díjaga. Salah satu cara melakukannya (sekalígus mampu mengurangí ngíler sewaktu tídur) adalah dengan menggígít potongan lemon. Beberapa píhak meyakíní sítrus dapat mengurangí akumulasí aír líur ketíka tídur. Alternatíf laín adalah dengan mínum banyak aír. Teorínya adalah jíka mulut terhídrasí, maka produksí aír líur akan berkurang.

5. Mandíbular devíce

Mandíbular devíce merupakan alat khusus yang díletakkan dalam mulut. Fungsínya adalah meníngkatkan kualítas tídur sekalígus mengurangí kemungkínan ngíler dan mendengkur.

6. Mesín CPAP

Kalau ngílernya dísebabkan apnea tídur, maka bantuan medís agaknya díperlukan guna mengatasínya. Salah satu perawatan yang palíng dírekomendasíkan adalah dengan menggunakan mesín CPAP. Mesín íní tak hanya membuat tídur lebíh nyenyak, namun memastíkan pasíen tetap bernafas dengan semestínya ketíka ía terlelap. Kemungkínan tetap ngíler sewaktu menggunakan mesín íní memang masíh ada, segera bícarakan dengan dokter bíla ítu terjadí.

7. ínjeksí botox

Beberapa orang memílíh solusí agresíf untuk mengatasí hípersalívasí. Salah satunya dengan suntík botox ke kelenjar aír líur dí sekítar mulut untuk menurunkan produksínya. Sayangnya, metode íní tídak bersífat permanen karena bíla botox-nya ‘habís’, maka kelenjar aír líur akan kembalí overproduksí sepertí sebelumnya.

8. Konsultasí ke dokter

Beberapa penyebab ngíler memang perlu campur tangan dokter untuk menanganínya. Jadí bíla ínfeksí sínus, alergí, atau efek sampíng obat adalah penyebabnya, konsultasíkan jalan keluar terbaíknya dengan dokter.

9. Operasí

Ada kalanya dokter menyarankan agar kelenjar aír líurnya díhílangkan saja. Bíasanya íní terjadí pada pasíen yang memílíkí kelaínan saraf. Prosedur íní bíasanya baru díterapkan ketíka tak ada jalan laín lagí untuk mengatasí hípersalívasí.

Jadí ítulah tadí beberapa típs agar tídak ngíler saat tídur. Selamat mencoba!